KATA PENGANTAR

Kami ucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas segala limpahan rahmat, taufiq serta hidayahnya sehingga kita mampu melaksanakan segala aktivitas rutinitas dengan penuh kesabaran dan keikhlasan.
Selanjutkan makalah ini kami persembahkan untuk memenuhi tugas pada mata kuliah Ilmu Logika yang membahas tentang ”Silogisme dan Kesesatan dalam berpikir” dan kami ucapkan banyak terima kasih kepada dosen pembimbing bapak Iskandar Zulkarnaen, M.Fil.I yang membina mata kuliah Ilmu Logika. Semoga makalah ini menjadi suatu ilmu yang bermanfaat bagi kita semua khususnya bagi kami pribadi. Dan hanya kepada Allah kami akan kembali.

Penulis

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latang Belakang
Berpikir nampaknya dapat dilakukan oleh semua orang, mulai dari anak kecil sampai orang dewasa telah biasa melakukannya. Akan tetapi kalau kita amati lebih lanjut, terutama bila dipraktikkan, ternyata menghadapi banyak kesulitan-kesulitan. Orang dengan mudah dapat tersesat karena perasaan-perasaan, prasangka-prasangka yang mempengaruhi jalan pikirannya. untuk menghindari kesesatan dan kesalahan dalam usaha untuk mencapai kebenaran tersebut, maka disusunlah makalah ini dengan judul Silogisme dan Kesesatan Dalam Berpikir. Dengan harapan semoga makalah ini bisa bermanfaat. Amien.

B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian, hukum-hukum, bentuk-bentuk silogisem?
2. Apa yang dimaksud dengan kekeliruan berfikir?

BAB II
PEMBAHASAN

A. SILOGISME
1. Pengertian silogisme
Silogisme merupakan bagian yang paling akhir dari pembahasan logika formal, dan dianggap sebagai bagian yang paling penting dalam ilmu logika. Dilihat dari bentuknya silogisme adalah contoh yang paling tegas cara berpikir deduktif, yakni mengambil kesimpulan khusus dari kesimpulan umum. Hanya saja dalam teori silogisme, kesimpulan
terdahulu terdiri dari dua keputusan saja, sedang salah satu keputusannya harus universal; dan dalam dua keputusan tersebut harus ada unsur yang sama-sama dipunyai oleh kedua keputusannya.
Jadi yang dinamakan silogisme adalah suatu pengambilan kesimpulan, dari dua macam keputusan (yang mengandung unsur yang sama, dan salah satunya harus universal) suatu keputusan yang ketiga, yang kebenarannya sama dengan dua keputusan yang mendahuluinya.
Contoh:
Semua manusia akan mati
Si X manusia
Jadi : si X akan mati
Putusan-putusan yang menjadi sumber putusan terakhir disebut premisse. Priemisse yang wilayahnya umum disebut premisse mayor, sedangkan yang wilayahnya tidak/kurang umum disebut presmisse minor. Adapun putusan yang ditarik dari premisse ini desebut konklusi atau kesimpulan. Kedua premisse itu sering disebut juga antesedens. Sedangkan konklusi lalu dinamai konsekwens.

2. Hukum-hukum silogisme
Ada beberapa hukum yang perlu ditepati di dalam silogisme, supaya silogisme dapat merupakan jalan pikiran yang baik. Hukum ini bukanlah buatan para ahli-pikir, tapi hanya dirumuskan oleh para ahli itu.
Dibawah ini kami kemukakan hukum-hukum yang menyangkut term-term antara lain :
1. Hukum pertama
Silogisme tidak boleh lebih atau kurang dari tiga term. Kurang dari tiga term berarti bukan silogisme . Jika sekiranya ada empat term, apakah yang akan menjadi pokok perbandingan, tidak mungkinlah orang membandingkan dua hal denga dua hal pula, dan lenyaplah dasar perbandingan. Nampaknya tidak mungkin ada silogisme yang berterm empat, dan kalu ada, tentunya segera nampak salahnya.
Contoh : tiga term
Semua buruh adalah pekerja
Tukang batu adalah buruh
Tukang batu adalah pekerja.\
2. Hukum kedua
Term antara atau tengah (medium) tidak boleh masuk (terdapat) dalam kesimpulan. Term medium hanya dimaksudkan untuk mengadakan perbandingan dengan term-term. Perbadingan ini terjadi dalam premis-premis. Karena itu term medium hanya berguna dalam premis-premis saja.
2. Hukum ketiga
Wilayah term dalam konklusi tidak boleh lebih luas dari wilayah term itu dalam premis. Hukum ini merupakan peringatan, supaya dalam konklusi orang tidak melebih-lebihkan wilayah yang telah diajukan dalam premis. Sering dalam praktek orang tahu juga, bahwa konklusi tidak benar, oleh karena tidak logis (tidak menurut aturan logika), tetapi tidak selalu mudah menunjuk, apa salahnya itu.
Kami utarakan dulu contoh yang sederhana:
Anjin adalah makhluk hidup
Manusia bukan anjing
Manusia adalah bukan makhluk hidup.
4. Term antara (medium) harus sekurang-kurangnya satu kali universal. Jika term antara paticular, baik dalam premis mayor maupun dalam premis minor, mungkin saja term antara itu menunjukkan bagian-bagian yang berlainan dari seluruh luasnya. Kalau demikian term antara, tidak lagi berfungsi sebagai term antara, dan tidak lagi menghubungkan atau memisahkan subyek dengan predikat.
Contoh :
Beberapa orang kaya kikir
Budi adalah orang kaya
Budi adalah kikir.
Sedangkan hukum-hukum yang menyangkut premis-premis (keputusan-keputusan) antara lain :
a. jika kedua premis (mayor dan minor) positif, maka kesimpulannya harus positi juga.
b. Kedua premis tidak boleh negatif, sebab term antara (medium) tidak lagi berfungsi sebagai penghubung atau pemisah subyek dengan predikat. Dalam silogisme sekurang kurangnya subyek atau predikat harus dipersamakan oleh term antara (medium)
Contoh :
Batu adalah bukan binatang
Anjing adalah bukan batu
Anjing adalah bukan binatang.
c. Kedua premis tidak boleh particular. Sekurang-kurangnya satu premis harus universal. Kalau tidak, berarti melanggar hukum c, d bagian hukum-hukum term.
Contoh :
Ada orang kaya tidak tentram hatinya
Ada orang jujur bukan orang kaya
Orang jujur tidak tentram hatinya.
d. Kesimpulan harus sesuai dengan premis yang paling lemah. Keputusan particular adalah keputusan yang lemah dibandingkan dengan keputusan universal. Keputusan negatif adalah keputusan yang lemah dibandingkan dengan keputusan positif karena itu jika ada satu premis particular, maka kesimpulan harus particular. Jika salah satu premis negatif, maka kesimpulannya harus negatif. Jika salah satu premis negatif dan particular, maka kesimpulannya harus negatif dan particular juga. Kalau tidak akan terjadi ketidak beresan lagi dalam kesimpulan.

Contoh :
Beberapa anak putri tidak jujur
Semua anak putri manusia (orang)
Beberapa manusia tidak jujur.
3. Bentuk silogisme
Mengingat menurut bentuknya, bahwa ada putusan negatif, maka ada juga gambaran S = M, M ≠ P, jadi S ≠ P . dengan demikian silogisme dibagi ke dalam empat bentuk. Perbedaan pada masing-masing bentuk terlihat pada perobahan letak medium dalam premis mayor maupun dalam premis minor. Empat macam bentuk silogisme adalah :
3. M – P
S – M
S – P
4. P – M
S – M
S – P
5. M – P
M – S
S – P
6. P – M
M – S
S – P

B. KEKELIRUAN BERFIKIR
1. Kesesatan-Kesesatan dalam Penalaran
Menalar adalah berpikir dengan tepat. Oleh karena hanya manusia saja yang mampu berpikir, maka menalar itu obyeknya juga manusia. Manusia itu didalam kegiatannya berusaha mengolah apa yang dapat diketahui dengan indera untuk sampai pada suatu kebenaran. Dengan demikian sasaran dari penyelidikan penalaran itu adalah manusia. Untuk sampai pada suatu ketepatan bernalar, terdapat rambu-rambu yang sangat perlu diperhatikan, agar tidak terjadi kesesatan.
Kesesatan penalaran dapat terjadi pada siapa saja, bukan karena kesesatan dalam fakta fakta, tetapi dari bentuk penarikan kesimpulan yang sesat, karena tidak dari premis-premis yang menjadi acuannya .
2. Kemungkinan Kesesatan Berpikir Deduktif
a. Kesesatan Yang Bersifat Semantik atau Ambiguitas (Ambiguitya.1. Kesesatan-kesesatn Ambiguitas
1. Kesesatan Ekuivoka
Suatu kesesatan karena anggapan bahwa kata-kata selalu dapat dipakai dalam pengertian yang sama sedangkan sebenarnya terdapat ambiguitas. Kesesatan seperti ini dapat diatasi dengan cara menyusun definisi secara hati-hati.
2. Kesesatan Amfiboli
Amfiboli itu merupakan kesalahan dalam susunan kalimat atau proposisi. Seluruh argument terkena penafsiran ganda. Penafsiran ganda seperti itu menyebabkan ketidak jelasan karena susunan kalimatnya begitu sulit dipahami. Untuk keraguan, sering kali ditempuh jalan dengan membuat pertanyaan terhadap kalimat yang disusun itu.
3. Kesesatan Komposisi
Kesesatan itu mungkin sekali terjadi, bila kata atu sekumpulan kata yang disebut. Term di dalam satu bagian dipandang “secar distributive”, dan pada bagian lain term sebagai akibatnya adalah bahwa uraian penjelas yang disusun itu berangkat dari pola piker “masing-masing” atau particular, dipergunakan secar distributive itu berfungsi sebagai proposisi individual. Proposisi individual adalah suatu proposisi yang menyatakan masing masing anggota suatu golongan dan secara individual.
Sedangkan term “semua” itu dipergunakan secara kolektif apabila dipergunakan untuk menyatakan seluruh ataupun semua anggota golongan secara bersama-sama.
4. Kesesatan dalam Pembagian
Kesesatan ini berkebalikan dari kesesatan komposisi, yang telah dibicarakan di atas. Hal ini bisa terjadi karena mempergunakan istilah atau pengertian dalam arti kolektif pada sebuah proposisi, dan tetap saja mempergunakannya secara distributive pada premis lain atau dalam suatu konskuens. Hal itu akan membawa akibat bahwa uraian dari “semua” akan menjadi masing-masing atau dari universal ke individual. Kesesatan ini karena orang menganggap apa yang benar bagi keseluruhan, juga benar bagi setiap orang secara individual. Suatu kebenaran yang berlaku bagi keseluruhan terjadi juga akan benar bagi bagian-bagiannya. Sebaliknya terjadi pula apa yang tidak benar bagi keseluruhan juga dianggap tidak benar bagi bagian-bagiannya.
5. Kesesatan Aksentuasi
Semula berarti bahwa kata-kata yang ambiguitas yaitu pengertiannya akan berbeda, bila aksen ataupun tekanan dalam bicaranya berbeda pula. Sehingga aksen itu yang menyebabkan ambiguitas.
Anak-anak sering mengalami kesulitan dalam hal seperti ini. Agar ambiguitas itu dapat dihindari, seharusnya diberikan porsi tekanan yang cukup pada waktu pengucapannya, sehingga tidak ada yang luput dari perhatian. Kesalahan terjadi pada pembicaraan verbal.

b. Kesesatan Yang Bersifat Materiil
1. Kesesatan Aksidensia
Aksidensia adalah hal-hal yang ditambahkan ke dalam hal ang substansial (hakikat). Aristoteles dengan teori 10 kategorialnya, mengajarkan tentang 1 substansi dan 9 aksidensia bagi semua yang “ada”. Kesesatan ini biasa terjadi karena orang mengira bahwa apa yagn dianggap benar dalam substansi itu, juga benar dalam aksidensinya atau sifat sifastnya, maupun keadaan-keadaan yang eksistensinya secara kebetulan (aksidensi). Sedangkan setiap subyek tertenu itu mempunyai cirri-ciri khusus yang telah menjadi kodratnya sejak adanya eksistensi diri dan yang membedakannya dengan subyek lain.
2. Kesesatan sebaliknya tentang aksidensia
Ksesatan terjadi oleh karena kebenaran yang hanya kebetulan (aksidensia), dianggapnya sebagai hal yang kebenarannya substansial.
3. Kesesatan tentang Hal-hal yang Tidak Relevan
Kesesatan tentang hal-hal yang tidak relevan sering kali disengaja guna membangkitkan emosi atau mengalihkan perhatian seseorang ataupun sekelompok orang dari masalah yang dipersoalkan. Hal seperti ini sering dipergunakan untuk memperdayakan lawan bicara. Cara penyajiannya yang sering meyakinkan, tertapi faktanya justru sangat kabur ataupun bukan yang sedang dibahas. Keterpedayaan seseorang atau sekelompok orang itu karena memang sudah tidak tahu lagi bagaimana akan membantah suatu pernyataan. Kesesatan itu dapat dibedakan atas :
a. Argumentum Ad Hominem
(ditujukan kepada orangnya)
b. Argumentum Ad Populum
(ditujukan kepada masyarakat, guna mempengaruhi pendapat umum)
c. Argumentum Ad Mesericundiam
(belas kasihan)
d. Argumentum Ad Verecundiam
(menggunakan ketenaran seseorang untuk pembenaran argument)
e. Argumentum Ad Ignorantiam
(pembuktian tanpa dasar, tetapi lawan bicara juga tidak dapat membuktiakan sebaliknya).
f. Argumentum Ad Baculum (berwujud suatu paksaan)
c. Kesesatan Berdasarkan Anggapan yang Tidak Benar
c.1. Kesesatan Karena Menganggap Bahwa Kebenarnnya telah terbukti Sering pula disebut sebagi “petition principii” atau “fallacy of begging the question”. Ksesesatan ini terjadi oleh karena tidak memberi bukti yang seharusnya diterangkan dalam proses penalarannya. Pembicara hanya mengulang-ulangi pernyataannya itu dengan kata-kata lain yang sama artinya. Sangatlah disayangkan bahwa dengan demikian itu, ia yakin telah menciptakan kemajuan-kemajuan dalam penalaran.
c.2. Kesesatan karena sebab yang salah
Tidak jarang kesesatan ini sulit dibedakan dengan kesesatan dalam induksi, yang menyatakan “post hoc propter ohc”. Post hoc propter artinya adalah sesuatu memang terjadi setelahnya, tetapi bukanlah sebagai akibatnya. Kesesatan ini dapat terjadi, karena adanya anggapan, bahwa lebih dari satu peristiwa yang terjadi secara berturut-turut, lalau dianggap mempunyai hubungan sebab akibat. c.3. Kesesatan atas dasar konsekuens ataupun atas dasar nonsequitur Dalam pengertian yang luas, nonesequitur itu bisa diartikan suatu argumen non-selogisme. Suatu kesimpulan yang ditarik, tidak berdasarkan premis-premis,
ataupun seandainya dari premis, namun premisnya tidak relevan. Meskipun tidak tertutup kemungkinan bahwa kesimpulan itu benar.
c.3. Kesesatan berdasarkan pertanyaan yang kompleks Pengajuan pertanyaan yang kompleks dan bersifat pancingan, sehingga jawabnnya dapat mengandung salah satu pengakuan, atau juga mungkin dua-duanya sebagai pengakuan, yang sebenarnya hal itu tidak dikehendaki oleh yang ditanyai. Hal semacam itu sering kali dilakukan untuk merugikan dirinya dalam suatu pemeriksaan.

3. Kemungkinan Kesesatan Berpikir Induktif
A. Kesesatan Dalam Pengamatan
1. Pengamatan yang tidak lengkap
Bahwa pengamatan yang telah dilakukan itu tidak lengkap memang besar sekali peluangnya, hal itu sering kali disebabkan karena terbatasnya waktu dan dana. Atau memang sengaja hanya memperhatikan hal-hal tertentu yang relevan saja.
2. Pengamatan yang tidak teliti
Sering kali para ilmuwan menghadapi jalan buntu dalam membenarkan cara kerja induktif yang akan diterapkan dalam ilmu pengetahuan itu. Ketatnya logika deduktif dipakai oleh Popper untuk memperlihatkan cara kerja ilmu alam
yang bentuk perjalanannya secara induktif. Dasarnya sederhana, yang dapat dicontohkan sebagai berikut :
Ada beberapa sebab mengapa pengamatan itu dapat disebut tidak teliti. Sebab-sebab ketidaktelitian itu diidentifikasi sebagai sebab kejiwaan, sebab indrawi, sebab alamiah sebagai obyek pengamatan, dan ditambah dengan pengotoran lapangan.

B. Kesesatan Dalam Penggolongan
1. Penggolongan yang tidak lengkap
2. Penggolongan yang tumpang tindih
3. Penggolongan yang campur aduk
C. Kesesatan Dalam Penentuan Hipotesis
1. Hipotesis yang meragukan Sebenarnya ada suatu keinginan bahwa di dalam menyusun hipotesis itu, kita memperoleh kebebasan sebesar-sebesarnya, namun bila tidak memperhatikan pedoman yang telah ditentukan, dapat mengakibatkan kekeliruan.
2. Hipotesis yang bertentangan dengan fakta Hipotesis disusun sesuai dengan apa yang benar-benar terjadi dan bukan spekulasi

D. Kesesatan-kesesatan Dalam Penentuan Sebab
1. Post Hoc Propter Hoc
Arti kalimat di atas itu adalah bahwa sesuatu itu memang terjadi setelahnya, tetapi tidak disebabkan olehnya. Hal itu menunjukkan bahwa tanpa ada panelitian yang cukup, kemudian dengan tergesa-gesa telah mengambil kesimpulan. Sekalipun cara demikian itu banyak juga dilakukan, tetapi tetap merupakan kesesatan. Bila ada 2 peristiwa atau lebih terjadi secara berturut-turut maka tidak selamanya merupakan “sebab akibat” dan tidak selamanya mesti “memiliki hubungan”.
2. Analisis yang tidak cukup Antedennya
Untuk mendukung suatu analisis agar mudah mendapat pengukuhan, haruslah dilakukan dengan menyebutkan anteseden-anteseden secara lengkap dan mereduksi factor-faktor yang tidak relevan. Bila tidak demikian maka kesimpulan yang diambil tidak akan merupakan akibat atau tidak ditarik dari antesedennya.
3. Analisis tanpa perbedaan-perbedaan
Bila membuat analisis tentan perbedaan-perbedaan tetapi justru tidak mengemukakan perbedaan-perbedaannya maka analisisnya tidak sah. Terutama bila menggunakan metode ataupun perbandingan.
4. Keseiringan untuk sementara yang kebetulan
Hal-hal yang terjadi secara seiring kali menimbulkan kesesatan dalam menafsirkan atau dalam usaha untuk memahaminya. Kesesatan ini oleh karena tergoda oleh metode berpikir sebab akibat.

5. Generalisasi yang tergesa-gesa
Kesesatan ini sebenarnya sederhana. Oleh karena hanya merupakan penyimpulan yang berkelebihan dari yang dapat dijamin oleh bukti yang diajukan. Mungkin catatan peristiwa atau faktanya belum tuntas tetapi telah menyusun kesimpulan secara final.

E. Kesesatan Analogi
Kesesatan dalam analogi itu banyak dilakukan oleh suku-suku primitive pada masa-masa silam. Mereka belum mampu membedakan secara tajam barang-barang yang satu dengan yang lainnya. Menurut logikanya, barang-barang yang serupa itu tidak ada satu sama lain. Kesesatan itu akan tampak bila diterapkan penyusunan analogi tentang sifat-sifat manusia.

F. Kesesatan Dalam Statistik
1. Sampling yang tidak mewakili populasi
Bentuk generalisasi yang sangat tergesa-gesa dalam statistic adalah bentuk kesesatan utama. Kesesatan ini terjadi karena sampling yang diambil tidak mewakili populasi, sehingga generalisasinya juga tidak benar.
2. Penerapan gejala individual yang tidak bersifat umum
Kesesatan ini berwujud salah tafsir statistic yang lazimnya berlaku bagi oran awam.
3. Kepercayaan kepada statistic
Hasil perhitungan statistic merupakan suatu ketelitian dan kecermatan serta mengikuti metode analisis yang telah terbukti dan pasti. Stastik mempergunakan juga istilah-istilah tertentu seperti : mean, penyimpangan, korelasi yang dapat dipercaya dan pasti. Namun demikian statistic itu tidak dapat melepaskan diri dari probalitas dan kadar sebenarnya menunjukkan suatu derajat kemungkinan tertentu.
4. Kesesatan korelasi secara kebetulan
Kesesatan ini dapat terjadi, karena ada gejala korelasi sementara yang penyebabnya persamaan waktu ataupun persamaan kepentingan namun dipercaya sebagi sesuatu yang dianggap mempunyai korelasi riil.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
– Silogisme merupakan bagian yang paling akhir dari pembahasan logika formal, dan dianggap sebagai bagian yang paling penting dalam ilmu logika. Dilihat dari bentuknya silogisme adalah contoh yang paling tegas cara berpikir deduktif, yakni mengambil kesimpulan khusus dari kesimpulan umum. Hanya saja dalam teori silogisme, kesimpulan terdahulu terdiri dari dua keputusan saja, sedang salah satu keputusannya harus universal; dan dalam dua keputusan tersebut harus ada unsur yang sama-sama dipunyai oleh kedua keputusannya.
 Ada beberapa hukum yang perlu ditepati di dalam silogisme, supaya silogisme dapat merupakan jalan pikiran yang baik. Hukum ini bukanlah buatan para ahli-pikir, tapi hanya dirumuskan oleh para ahli itu.
Dibawah ini kami kemukakan hukum-hukum yang menyangkut term-term antara lain :
1. Hukum pertama
Silogisme tidak boleh lebih atau kurang dari tiga term. Kurang dari tiga term berarti bukan silogisme . Jika sekiranya ada empat term, apakah yang akan menjadi pokok perbandingan
2. Hukum kedua
Term antara atau tengah (medium) tidak boleh masuk (terdapat) dalam kesimpulan. Term medium hanya dimaksudkan untuk mengadakan perbandingan dengan term-term. Perbadingan ini terjadi dalam premis-premis. Karena itu term medium hanya berguna dalam premis-premis saja.
3. Hukum ketiga
Wilayah term dalam konklusi tidak boleh lebih luas dari wilayah term itu dalam premis.
4. Term antara (medium) harus sekurang-kurangnya satu kali universal. Jika term antara paticular, baik dalam premis mayor maupun dalam premis minor, mungkin saja term antara itu menunjukkan bagian-bagian yang berlainan dari seluruh luasnya. Kalau demikian term antara, tidak lagi berfungsi sebagai term antara, dan tidak lagi menghubungkan atau memisahkan subyek dengan predikat.

B. Saran
Setelah Penulis dapat menyelesaikan makalah ini, kami harapkan saran dan kritik dari bapak dosen dan rekan-rekan sekalian demi kesempurnaan makalah ini. Dan semoga makalah ini bermanfaat bagi yang membaca. Amien.

DAFTAR PUSTAKA
Suharto Heru. Kesesatan-Kesesatan Dalam Berfikir. Jakarta : Ghalia Indonesia, 1994 Poedjawijatna. Logika Filsafat Berpikir. Jakarta : PT. Rineka Cipta, 2002
Tiam Dahri Sunardji. Buku Ajar Langkah-Langkah Berpikir Logis. Pamekasan : Stain Pamekasan Press, 2006